Amnesty: Saudi menggunakan hukuman mati untuk hancurkan oposisi

401

Moslemtoday.com : Arab Saudi secara sistematis menggunakan hukuman mati untuk menghancurkan tokoh-tokoh oposisi, Amnesty International mengatakan, mencatat bahwa Penuntutan Publik negara itu berencana untuk mengeksekusi lebih banyak aktivis.

Penuntutan Publik Saudi merencanakan lebih banyak eksekusi terhadap mereka yang menyerukan kebebasan berekspresi, kata kelompok hak asasi manusia itu, mencatat bahwa pengkhotbah terkemuka Sheikh Salman Al-Owdeh adalah salah satu dari mereka yang ditargetkan untuk dieksekusi, Al-Sharq melaporkan kemarin.

Menurut Amnesty, Arab Saudi, Mesir, Irak, dan Iran berada di urutan teratas dalam daftar negara-negara yang melakukan eksekusi, yang telah meningkat 75 persen dibandingkan tahun lalu. Empat aktivis baru menghadapi hukuman mati di Arab Saudi atas partisipasi mereka dalam protes yang menyerukan reformasi di Provinsi Timur negara itu.

Arab Saudi telah melakukan kampanye baru melawan aktivis, sehingga jumlah mereka yang dipenjara menjadi 14. Semua aktivis ini adalah laki-laki, dengan pengecualian dua perempuan, salah satunya hamil. Dua dari tahanan terbaru ini memegang paspor AS. Meskipun sebagian besar bukan tokoh oposisi, mereka telah menyatakan dukungan mereka untuk hak-hak perempuan dan reformasi lainnya yang telah menyebabkan penahanan mereka.

Sumber : MEMO | Redaktur : Aris Abadi
Copyright © 1440 Hjr. (2019) – Moslemtoday.com

comments

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here