Analisis : Aliansi Saudi Antara Washington dan Moskow

909

Moslemtoday.com : Beberapa jam setelah pengumuman Moskow bahwa Arab Saudi tertarik untuk membeli sistem pertahanan udara Rusia yang paling maju, S-400, Washington menyatakan bahwa pemerintah Amerika juga setuju untuk menjual sistem pertahanan rudal THAAD yang canggih ke kerajaan tersebut. Ini berarti bahwa Riyadh telah memperoleh dua sistem pertahanan udara terdepan di dunia untuk memperkuat sistem militernya.

Yang lebih penting daripada kesepakatan militer adalah urusan politik yang dibuat pemerintah Saudi dengan kedua rival di timur dan barat. Arab Saudi memiliki kemampuan unik, berbagi dengan beberapa negara di dunia, dengan cekatan memahami garis aliansi antara dua rival, yang saling menatap dengan curiga setiap kali ada yang bekerja sama dengan yang lain.

Adalah wajar jika Washington atau Moskow tidak menginginkan rekan mereka berkerja sama dengan saingan mereka, sebagaimana disuarakan oleh Pentagon ketika menyatakan keprihatinannya bahwa banyak negara yang dianggap AS sebagai sekutunya, seperti Turki dan Arab Saudi namun membeli militer peralatan dari Rusia. Sikap ini dibuat dari pertimbangan politik, ekonomi dan komersial yang dapat dipahami.

Sebuah negara seperti Arab Saudi, yang memiliki warisan politik yang dalam dan diplomasi yang seimbang dan stabil, tidak dapat membuat kesepakatan dengan dua kekuatan terbesar di dunia tanpa menyakiti kepentingannya di suatu tempat. Ini disuarakan oleh AS setelah kesepakatan THAAD dibuat, yang bisa diartikan sebagai pesan politik Amerika ke Riyadh bahwa ia tidak bisa menentang kemitraan Riyadh dengan Moskow, meskipun enggan menerima kemitraan tersebut.

Riyadh menyadari dengan sangat baik bahwa memperkuat hubungan dengan Moskow tidak berarti meninggalkan sekutu bersejarahnya, AS. Hubungan Riyadh-Washington jauh lebih dalam dan lebih penting secara strategis. Memperbaiki hubungan dengan Rusia berarti bahwa kerajaan tersebut tengah mencari kepentingan nasional dari aliansi Rusia dalam pengertian tradisional mereka. Aliansi ini berakhir dengan pilihan Riyadh untuk memperluas pilihan masa depannya dan mengeksploitasi upaya Rusia untuk mendapatkan kembali perannya di dunia di wilayah-wilayah yang memiliki kekuasaan di masa lalu.

Tindakan Riyadh sedang berlangsung pada saat adegan internasional menyaksikan perubahan besar dengan kekuatan dunia di mana bahkan sekutu utama Eropa utama AS berusaha memperbaiki hubungan mereka dengan Moskow. Hal ini berbeda dengan masa lalu saat berbelok ke timur dulu dianggap tabu.

Meskipun saat ini bergeser ke timur, kekuatan Eropa telah mempertahankan aliansi kuat mereka dengan Washington. Kami juga tidak dapat mengabaikan turbulensi yang mempengaruhi hubungan antara kekuatan dunia yang disebabkan oleh perbedaan mereka atas berbagai krisis yang menimbulkan perdebatan, seperti konflik Ukraina dan isu-isu regional yang berkaitan dengan Iran, Suriah, Irak dan Libya.

Kunjungan Raja Salman bin Abdulaziz ke Moskow telah membuka pintu lebar untuk kerjasama Saudi dan Rusia. Tidak ada yang bisa mencegah Riyadh untuk mencari kontak dengan kekuatan dunia manapun yang berpengaruh untuk meningkatkan minat, kemitraan dan investasi mereka. Hal ini pada gilirannya akan menambah dukungan tambahan dan memungkinkannya untuk mempertahankan aliansi dan pengaruhnya saat ini, yang akan menjamin keamanan dan stabilitas, khususnya di Timur Tengah. Ini juga akan menjaga keamanan dan stabilitas regional dan internasional. Ini adalah persamaan yang bisa dicapai Riyadh dengan cara yang sedikit berhasil dilakukan negara lain selama tujuh dekade terakhir.

Apakah Arab Saudi beralih ke timur atau barat dan apakah itu mendukung aliansi strategisnya dengan Washington atau membuka cakrawala baru dengan Moskow, Riyadh memiliki alat politik dan ekonomi untuk memungkinkannya terus memperkuat posisinya di antara pemain utama tanpa merugikan kepentingan dan pengaruhnya di Timur Tengah. (DH/MTD)

Oleh : Sheikh Salman Al-Dossary, Mantan Pemimpin Redaksi Koran Asharq Al-Awsat

Sumber : Asharq Al-Awsat

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here