Dunia Arab, Uni Eropa dan PBB Tolak Pengakuan Trump atas Status Kota Jerusalem sebagai Ibukota Israel

879

Moslemtoday.com : Orang-orang Arab dan Muslim di Timur Tengah marah atas pengakuan AS tentang kota Jerusalem sebagai ibukota Israel. Dunia Arab mengatakan bahwa langkah Trump membangkitkan kobaran api yang bergejolak di wilayah ini dan Palestina menyatakan bahwa Washington telah keluar dari mediator perdamaian.

Uni Eropa dan Perserikatan Bangsa-Bangsa juga menyuarakan kekhawatiran atas keputusan Presiden AS Donald Trump dan dapat memicu kembali konflik yang berkepanjangan antara Israel-Palestina.

Sekutu utama AS keluar melawan kebijakan Trump mengenai status kota Jerusalem.

Prancis menolak keputusan “sepihak” tersebut sambil meminta ketenangan di wilayah tersebut. Inggris mengatakan bahwa langkah tersebut tidak akan membantu usaha perdamaian. Jerman mengatakan bahwa status Yerusalem hanya bisa diselesaikan berdasarkan solusi dua negara.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas, dalam pidato yang telah direkam sebelumnya, mengatakan bahwa Yerusalem adalah “ibukota abadi Negara Palestina” dan bahwa langkah Trump “sama dengan Amerika Serikat yang mencabut perannya sebagai mediator perdamaian.”

Raja Salman bin Abdulaziz Alsaud mengatakan bahwa keputusan Trump akan menyinggung umat Islam di seluruh dunia. Keputusan Trump akan membahayakan stabilitas regional dan Arab. Raja Salman menegaskan Arab Saudi telah dan terus menerus mendukung hak-hak bersejarah rakyat Palestina.

Mesir, yang menginisiasi kesepakatan damai Arab pertama dengan Israel pada tahun 1979, menolak keputusan Trump dan mengatakan bahwa hal itu tidak mengubah status hukum Jerusalem yang disengketakan.

Jordan mengatakan bahwa tindakan Trump tidak sah secara hukum karena mengkonsolidasikan dukungan atas agresi Israel di kota Jerusalem.

Presiden Lebanon Michel Aoun mengatakan bahwa keputusan Trump di Yerusalem berbahaya dan mengancam kredibilitas Amerika Serikat sebagai perantara perdamaian Timur Tengah. Dia mengatakan langkah tersebut akan merusak proses perdamaian selama beberapa dekade dan mengancam stabilitas regional dan mungkin stabilitas global.

Menteri luar negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman al-Thani, mengatakan bahwa usaha Trump adalah hukuman mati bagi semua orang yang mencari kedamaian” dan menyebutnya “eskalasi yang berbahaya”.

Turki mengatakan bahwa langkah Trump “tidak bertanggung jawab”. Kami meminta Pemerintah AS untuk mempertimbangkan kembali keputusan yang salah ini yang dapat mengakibatkan hasil yang sangat negatif dan untuk menghindari langkah-langkah yang tidak dapat diduga yang akan membahayakan identitas multikultural dan status historis Yerusalem.

Iran “secara serius mengutuk” Trump bergerak karena melanggar resolusi PBB mengenai konflik Israel-Palestina, media pemerintah melaporkan. Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei mengatakan pada awal hari bahwa Amerika Serikat mencoba untuk mengacaukan wilayah tersebut dan memulai perang untuk melindungi keamanan Israel.

Perdana Menteri Inggris Theresa May tidak setuju dengan keputusan Trump terhadap Jerusalem sebagai ibukota Israel sebelum kesepakatan status akhir karena hal ini tidak mungkin untuk membantu memelihara perdamaian di wilayah tersebut.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa dia tidak mendukung langkah Trump. “Status Yerusalem adalah masalah keamanan internasional yang menyangkut seluruh masyarakat internasional. Status Yerusalem harus ditentukan oleh orang Israel dan Palestina dalam rangka perundingan di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan bahwa tidak ada alternatif kecuali melalui pembicaraan langsung. “Saya telah secara konsisten berbicara menentang tindakan sepihak yang akan membahayakan prospek perdamaian bagi orang Israel dan Palestina,” kata Guterres. “Saya akan melakukan segalanya dengan kekuatan saya untuk mendukung para pemimpin Israel dan Palestina untuk kembali ke perundingan yang berarti.”

Kelompok Hamas Palestina yang telah mendominasi Gaza sejak Israel mengakhiri pendudukan 38 tahun pada 2005, mengatakan bahwa Trump telah melakukan “agresi mencolok terhadap rakyat Palestina”. Hamas mendesak orang-orang Arab dan Muslim untuk melemahkan kepentingan AS di wilayah ini dan bangkit melawan Israel”.

Kota Jerusalem adalah tempat suci bagi agama Islam, Yahudi dan Kristen. Israel mencaplok kota Jerusalem dalam perang 1967 dalam sebuah langkah yang tidak diakui secara internasional. Orang-orang Palestina menyatakan bahwa Jerusalem adalah ibukota negara Palestina merdeka.

Sementara Israel menganggap Jerusalem sebagai ibukota abadi dan tak terpisahkan yang berasal dari zaman purbakala, dan statusnya adalah salah satu penghalang terberat bagi perdamaian Israel-Palestina yang abadi.

Aksi protes pecah di beberapa bagian ibukota Yordania, Amman, yang didiami oleh pengungsi Palestina, dengan pemuda-pemuda meneriakkan slogan-slogan anti-Amerika. Di kamp pengungsi Baqaa di pinggiran Amman, ratusan orang berkeliaran di jalanan mencela Trump dan mendesak Yordania untuk membatalkan perjanjian damai tahun 1994 dengan Israel. “Turun Amerika … Amerika adalah ibu teror,” teriak mereka.

Orang-orang Palestina marah dengan mematikan lampu Natal di tempat kelahiran Jesus di kota Betlehem di Tepi Barat dan di Ramallah. Sebuah pohon yang dihiasi lampu di luar Gereja Peringatan Kelahiran Betlehem, di mana orang Kristen percaya bahwa Jesus telah lahir, dan satu lagi di Ramallah, di samping kuburan pemimpin Palestina Yasser Arafat, terjerembab ke dalam kegelapan.

Semua faksi Palestina menyerukan pemogokan umum dan demonstrasi di tengah hari pada hari Kamis ini. Beberapa ratus pemrotes berkumpul di luar konsulat AS di Istanbul, seorang juru kamera Reuters di lokasi kejadian mengatakan beberapa demonstran melemparkan koin dan benda lainnya ke konsulat AS. (DH/MTD)

Sumber : Reuters

 

📲 Akses lebih mudah… Install aplikasi Moslemtoday.com di Play Store: klik: https://play.google.com
📪 Mari gabung bersama media sosial Moslemtoday.com, silakan klik : Telegram : Grup, Channel, Instagram, WhatsApp: Grup 1, Grup 2, Grup 3, Grup 4, Twitter, Facebook

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here