Ini Pidato Lengkap Trump Saat Menyatakan Jerusalem sebagai Ibukota Israel

1426

Moslemtoday.com : Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump akhirnya menyatakan bahwa Jerusalem sebagai Ibu Kota Israel. Pidato bersejarah Trump ini disampaikan di Gedung Putih, Washington DC, pada Rabu (6/12) siang waktu AS, atau Kamis (7/12) dini hari waktu Indonesia.

Berikut pernyataan lengkap Trump soal pengakuan Jerusalem sebagai ibukota Israel, seperti dilansir dari Reuters, Kamis (7/12/2017).

Donald Trump : Terima kasih Ketika saya mulai menjabat, saya berjanji untuk melihat tantangan dunia dengan mata terbuka dan pemikiran yang sangat segar. Kita tidak bisa memecahkan masalah kita dengan membuat asumsi gagal yang sama dan mengulangi strategi gagal yang sama di masa lalu. Tantangan lama menuntut pendekatan baru.

Pengumuman saya hari ini menandai dimulainya sebuah pendekatan baru untuk konflik antara Israel dan Palestina.

Pada tahun 1995, Kongres mengadopsi Undang-Undang Kedubes Jerusalem, mendesak pemerintah federal untuk memindahkan kedutaan besar Amerika ke Yerusalem dan untuk mengenali bahwa kota tersebut – dan yang lebih penting – adalah ibukota Israel. Undang-undang ini telah diloloskan Kongres oleh mayoritas bipartisan yang luar biasa dan ditegaskan kembali dengan suara bulat dari Senat hanya enam bulan yang lalu.

Namun, selama lebih dari 20 tahun, setiap presiden Amerika sebelumnya telah menerapkan pembebasan undang-undang tersebut, menolak untuk memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem atau untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Presiden mengeluarkan keringanan ini di bawah kepercayaan bahwa menunda pengakuan Yerusalem akan memajukan perdamaian. Ada yang bilang mereka tidak memiliki keberanian, tapi mereka membuat penilaian terbaik berdasarkan fakta saat mereka memahaminya saat itu. Namun demikian, catatan masuk. Setelah lebih dari dua dekade keringanan, kita tidak lagi mendekati kesepakatan damai antara Israel dan Palestina. Akan menjadi kebodohan untuk mengasumsikan bahwa mengulangi rumus yang sama persis sekarang akan menghasilkan hasil yang berbeda atau lebih baik.

Oleh karena itu, saya telah menetapkan bahwa sekarang saatnya untuk secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Sementara presiden sebelumnya telah membuat janji kampanye besar ini, mereka gagal menyampaikannya. Hari ini, saya menyatakan.

Saya telah menilai tindakan ini untuk kepentingan terbaik Amerika Serikat dan upaya perdamaian antara Israel dan Palestina. Ini adalah langkah lama untuk memajukan proses perdamaian dan bekerja menuju kesepakatan yang langgeng.

Israel adalah negara berdaulat dengan hak seperti setiap negara berdaulat lainnya untuk menentukan modalnya sendiri. Mengakui ini sebagai fakta adalah syarat mutlak untuk mencapai perdamaian.

Sudah 70 tahun yang lalu bahwa Amerika Serikat, di bawah Presiden Truman, mengakui Negara Israel. Sejak saat itu, Israel telah membuat ibukotanya di kota Yerusalem – ibu kota orang Yahudi didirikan pada zaman kuno. Saat ini, Yerusalem adalah pusat pemerintahan Israel modern. Ini adalah rumah parlemen Israel, Knesset, dan juga Mahkamah Agung Israel. Ini adalah lokasi kediaman resmi Perdana Menteri dan Presiden. Ini adalah kantor pusat banyak kementerian pemerintah.

Selama beberapa dekade, mengunjungi presiden Amerika, sekretaris negara, dan pemimpin militer telah bertemu dengan rekan-rekan mereka di Yerusalem, seperti yang saya lakukan dalam perjalanan saya ke Israel awal tahun ini.

Yerusalem bukan hanya jantung dari tiga agama besar, tapi sekarang juga merupakan jantung salah satu negara demokrasi paling sukses di dunia. Selama tujuh dekade terakhir, orang-orang Israel telah membangun sebuah negara di mana orang Yahudi, Muslim, dan Kristen, dan orang-orang dari semua agama bebas untuk hidup dan beribadah sesuai dengan hati nurani mereka dan menurut kepercayaan mereka.

Yerusalem hari ini, dan harus tetap tinggal, tempat orang Yahudi berdoa di Tembok Barat, tempat orang-orang Kristen berjalan di Jalan Salib, dan tempat umat Islam beribadah di Masjid Al-Aqsa.

Namun, selama bertahun-tahun ini, presiden yang mewakili Amerika Serikat telah menolak untuk secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Sebenarnya, kami sama sekali tidak menolak mengakui ibukota Israel.

Tapi hari ini, akhirnya kita mengakui yang jelas: bahwa Yerusalem adalah ibu kota Israel. Ini tidak lebih, atau kurang, daripada pengakuan akan kenyataan. Ini juga hal yang tepat untuk dilakukan. Itu adalah sesuatu yang harus dilakukan.

Itulah sebabnya, sesuai dengan Undang-Undang Kedubes Yerusalem, saya juga mengarahkan Departemen Luar Negeri untuk memulai persiapan untuk memindahkan kedutaan besar Amerika dari Tel Aviv ke Yerusalem. Ini akan segera memulai proses perekrutan arsitek, insinyur, dan perencana, sehingga kedutaan baru, jika selesai, akan menjadi penghormatan yang luar biasa terhadap perdamaian.

Dalam membuat pengumuman ini, saya juga ingin menjelaskannya dengan jelas: Keputusan ini tidak dimaksudkan dengan maksud untuk mencerminkan kepergian dari komitmen kuat kami untuk memfasilitasi kesepakatan damai yang langgeng. Kami menginginkan kesepakatan yang sangat berarti bagi Israel dan banyak hal bagi Palestina. Kami tidak mengambil posisi dari masalah status akhir, termasuk batas-batas spesifik kedaulatan Israel di Yerusalem, atau resolusi perbatasan yang diperebutkan. Pertanyaan itu sampai ke pihak-pihak yang terlibat.

Amerika Serikat tetap sangat berkomitmen untuk membantu memfasilitasi kesepakatan damai yang dapat diterima oleh kedua belah pihak. Saya berniat melakukan segalanya dengan kekuatan saya untuk membantu menempa kesepakatan semacam itu. Tanpa pertanyaan, Yerusalem adalah salah satu isu paling sensitif dalam pembicaraan tersebut. Amerika Serikat akan mendukung solusi dua negara jika disetujui oleh kedua belah pihak.

Sementara itu, saya meminta semua pihak untuk mempertahankan status quo di tempat-tempat suci Yerusalem, termasuk Bukit Bait Suci, yang juga dikenal sebagai Haram al-Sharif.

Yang terpenting, harapan terbesar kita adalah untuk perdamaian, kerinduan universal dalam setiap jiwa manusia. Dengan tindakan hari ini, saya menegaskan kembali komitmen lama saya untuk masa depan perdamaian dan keamanan di wilayah ini.

Tentu saja akan ada ketidaksepakatan dan perbedaan pendapat mengenai pengumuman ini. Tapi kami yakin pada akhirnya, saat kami mengatasi perselisihan ini, kami akan sampai pada kedamaian dan tempat yang jauh lebih besar dalam pemahaman dan kerja sama.

Kota suci ini harus memanggil yang terbaik dalam kemanusiaan, mengangkat pandangan kita terhadap apa adanya; tidak menarik kita kembali dan turun ke perkelahian lama yang telah menjadi sangat bisa diprediksi. Perdamaian tidak pernah berada di luar jangkauan orang-orang yang mau dijangkau.

Jadi hari ini, kita memanggil untuk tenang, untuk moderasi, dan untuk suara toleransi untuk menang atas pemasok kebencian. Anak-anak kita harus mewarisi cinta kita, bukan konflik kita.

Saya mengulangi pesan yang saya sampaikan pada pertemuan puncak yang bersejarah dan luar biasa di Arab Saudi awal tahun ini: Timur Tengah adalah wilayah yang kaya dengan budaya, semangat, dan sejarah. Orang-orangnya brilian, bangga, dan beragam, bersemangat dan kuat. Tapi masa depan yang luar biasa yang menanti kawasan ini diadakan oleh pertumpahan darah, ketidaktahuan, dan teror.

Wakil Presiden Pence akan berkunjung ke wilayah tersebut dalam beberapa hari mendatang untuk menegaskan kembali komitmen kami untuk bekerja sama dengan mitra di Timur Tengah untuk mengalahkan radikalisme yang mengancam harapan dan impian generasi mendatang.

Inilah saatnya bagi banyak orang yang menginginkan kedamaian untuk mengusir ekstremis dari tengah mereka. Sudah saatnya semua negara beradab, dan orang-orang, untuk menanggapi perselisihan dengan debat beralasan – bukan kekerasan.

Dan sekarang saatnya untuk suara muda dan moderat di seluruh Timur Tengah untuk mengklaim diri mereka masa depan yang cerah dan indah.

Jadi hari ini, mari kita mendedikasikan diri kita pada jalan saling pengertian dan rasa hormat. Mari kita memikirkan kembali asumsi lama dan membuka hati dan pikiran kita terhadap kemungkinan dan kemungkinan yang mungkin terjadi. Dan akhirnya, saya bertanya kepada para pemimpin daerah – politik dan agama; Israel dan Palestina; Yahudi dan Kristen dan Muslim – untuk bergabung dengan kita dalam pencarian mulia untuk perdamaian abadi.

Terima kasih. Tuhan memberkati Anda. Tuhan memberkati Israel Tuhan memberkati orang-orang Palestina. Dan Tuhan memberkati Amerika Serikat. Terima kasih banyak. Terima kasih.

Video :

Sumber : Reuters

📲 Akses lebih mudah… Install aplikasi Moslemtoday.com di Play Store: klik: https://play.google.com
📪 Mari gabung bersama media sosial Moslemtoday.com, silakan klik : Telegram : Grup, Channel, Instagram, WhatsApp: Grup 1, Grup 2, Grup 3, Grup 4, Twitter, Facebook

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here