PBB: Kesepakatan tentang penarikan mundur pasukan tahap pertama dari Hodeidah tercapai

87
Fase pertama memberikan penarikan dari pelabuhan Hodeidah dan lainnya di mana ada fasilitas kemanusiaan. (File foto: Reuters)

Moslemtoday.com : Pemerintah Yaman dan pemberontak Houthi telah menyetujui fase pertama penarikan pasukan dari kota utama Hodeidah, dalam kesepakatan yang PBB deskripsikan pada hari Minggu sebagai kemajuan penting.

Kembali beroperasinya Hodeidah adalah ketentuan utama dari kesepakatan gencatan senjata yang dicapai pada Desember di Swedia, tetapi tenggat waktu untuk memindahkan pasukan menjauh dari pelabuhan dan beberapa bagian kota telah terlewatkan.

Pelabuhan Laut Merah adalah titik masuk bagi sebagian besar barang-barang impor Yaman dan bantuan kemanusiaan, menyediakan jalur kehidupan bagi jutaan orang di negara termiskin di dunia Arab.

Menyusul pembicaraan dua hari di kota Hodeidah, pemerintah Yaman dan Houthi menyelesaikan kesepakatan pada fase pertama dan pada prinsipnya juga menyetujui fase kedua, kata sebuah pernyataan PBB.

Pembicaraan tersebut dipimpin oleh Jenderal Denmark Michael Lollesgaard sebagai ketua komite koordinasi pemindahan (RCC) yang mencakup pemerintah dan Houthi.

“Setelah diskusi panjang yang konstruktif  difasilitasi oleh Ketua RCC, para pihak mencapai kesepakatan tentang Tahap 1 dari penempatan kembali pasukan bersama,” kata pernyataan PBB itu.

Bagian yang membuat “kemajuan penting pada perencanaan untuk pemindahan pasukan” tetapi tidak ada tanggal yang diberikan untuk memulai demiliterisasi.

“Para pihak juga setuju, pada prinsipnya, pada Fase 2 pemindahan bersama, sambil menunggu konsultasi tambahan dalam kepemimpinan masing-masing.”

Fase pertama memberikan penarikan pasukan dari pelabuhan Hodeidah, Saleef, Ras Issa dan dari bagian kota di mana terdapat fasilitas kemanusiaan.

PBB berharap bahwa de-eskalasi di Hodeidah akan memungkinkan makanan dan bantuan medis yang sangat dibutuhkan dapat mencapai jutaan orang di ambang kelaparan di Yaman.

Babak baru direncanakan dalam waktu seminggu untuk menyelesaikan detail pada tahap kedua pemindahan, kata pernyataan PBB itu.

Gencatan senjata di Hodeidah yang disepakati di Stockholm dianggap sebagai langkah besar untuk mengakhiri perang hampir empat tahun Yaman.

Pembicaraan pada hari Sabtu dan Minggu adalah pertemuan keempat yang diadakan antara pihak untuk mencoba menyepakati modalitas penarikan pasukan sejak gencatan senjata mulai berlaku pada 18 Desember.

Sumber : Al Arabiya | Redaktur : Fairuz Syaugi
Copyright © 1440 Hjr. (2019) – Moslemtoday.com

comments

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here