Raja Salman Kunjungi Bangunan Bersejarah Qasr Al-Hukm di Riyadh

34

Moslemtoday.com : Penjaga Dua Masjid Suci, Raja Salman mengunjungi area besar Qasr Al-Hukm di Riyadh yang termasuk markas besar Emirat Riyadh dan Istana Al-Masmak pada Kamis (10/11/2022). Raja mengunjungi gedung emirat, di mana ia meninjau sejarah yang penuh dengan pencapaian luar biasa, sementara ia menjadi emir wilayah Riyadh selama lima dekade.

Raja juga mengunjungi Istana Al-Masmak, di mana ia berkeliling di sekitarnya serta masjid, Diwaniyah (dewan), halaman utama, halaman terbuka, lantai atas dan beberapa peninggalan lainnya. Istana Al-Masmak adalah bangunan sejarah dan warisan, yang pembangunannya dimulai pada masa pemerintahan Imam Abdullah bin Faisal bin Turki bin Abdullah bin Muhammad bin Saud selama tahun 1865. Situs ini berbicara banyak tentang perjuangan Raja Abdul Aziz dalam penyatuan dari Kerajaan Arab Saudi.

Saat kedatangannya, Raja diterima oleh Emir Riyadh Pangeran Faisal bin Bandar, Wakil Emir Pangeran Muhammad bin Abdul Rahman dan Wakil Sekretaris di emirat Faisal Al-Sudairy dan sejumlah pejabat.

Beberapa pangeran dan pejabat tinggi menemani Raja selama kunjungan dan mereka termasuk Pangeran Mansour bin Saud, Pangeran Khalid bin Saad bin Fahd, Pangeran Sattam bin Saud, Pangeran Faisal bin Fahd, Emir Al-Baha Pangeran Hossam bin Saud, Pangeran Abdulaziz bin Sattam, Penasihat Penjaga Dua Masjid Suci, Emir Madinah Pangeran Faisal bin Salman, Pangeran Saud bin Salman, dan Pangeran Abdul Majeed bin Abdul Ilah.

Dilansir dari Saudi Gazette, Kamis (10/11/2022), Qasr Al-Hukm adalah istana yang megah seluas 11.500 meter persegi. Ini telah menjadi pusat pemerintahan sejak Negara Saudi Kedua pada pertengahan abad ke-19. Istana telah menjadi kediaman penguasa di mana warga dapat bertemu Raja sejak masa pemerintahan Imam Turki bin Abdullah.
Setelah Raja Abdul Aziz merebut Riyadh pada tahun 1901, ia membangun istana di tempat di mana nenek moyangnya pernah memerintah. Ketika dibangun, itu adalah struktur terbesar di Riyadh, yang tidak lebih dari sebuah kota provinsi dengan bangunan adobe yang dikelilingi oleh tembok.

Selama lebih dari 30 tahun, ini adalah rumahnya dan markas besarnya, di mana ia menjalankan kampanye militer dan politiknya untuk menaklukkan dan menyatukan Semenanjung Arab. Bangunan itu tetap menjadi pusat pemerintahan nasional sampai kematiannya pada 1953.

Istana dibangun kembali selama tiga kali dalam satu abad terakhir, terakhir selama proyek 1980-an yang diawasi oleh Raja Salman saat dia menjadi emir Riyadh. Sekarang ini adalah rumah bagi pemerintah kota ibu kota.

Pada September 2015, untuk pertama kalinya, keluarga kerajaan membuka istana untuk umum, dengan pameran gratis yang kebetulan bertepatan dengan Hari Nasional Saudi dan Idul Adha.

Sumber : Saudi Gazette, Republika.co.id

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram Moslemtoday.com, Klik : WA Grup & Telegram Channel

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here