5 Negara Pemasok Senjata ke Israel

822
Ilustrasi. Sumber Foto : staticflickr.com

Moslemtoday.com : Selama lebih dari seminggu, Israel terus menggempur Jalur Gaza dengan serangan bom yang telah menewaskan sedikitnya 213 orang, termasuk 61 anak-anak. Serangan Israel baru-baru ini kemudian mengungkap sistem persenjataan yang dimiliki Israel.

Israel sendiri diketahui terus mengembangkan industri persenjataannya di dalam negeri. Meskipun demikian, Israel juga mengimpor sistem persenjataan termutakhir dengan nilai miliaran dollar dari luar negeri.

Berikut 5 daftar negara pemasok senjata untuk Israel, seperti dikutip dari Middle East Eye, Kamis, (20/5/2021) :

1. Amerika Serikat

Amerika Serikat sejauh ini merupakan pengekspor senjata terbesar ke Israel. Menurut data Stockholm International Peace Research Institute (Sipri), antara 2009-2020, lebih dari 70 persen senjata yang dibeli Israel berasal dari AS. AS juga telah mengekspor senjata ke Israel setiap tahun sejak 1961.

Israel juga kedapatan menggunakan bom buatan AS di Jalur Gaza dalam beberapa hari terakhir. Di samping itu, Israel juga pernah ditemukan menggunakan bom fosfor putih saat menggempur Gaza pada tahun 2009 yang dinilai sebagai kejahatan perang terhadap warga Palestina oleh Human Rights Watch.

Di tahun 2014, Amnesty International menuduh Israel atas serangan tidak proporsional yang menewaskan sejumlah warga sipil di Rafah, Gaza selatan. Tahun berikutnya, nilai ekspor senjata AS ke Israel hampir dua kali lipat.

AS terkadang juga memberikan dana tambahan, selain kontribusi tahunannya. AS telah memberikan tambahan anggaran $ 1,6 miliar sejak 2011 untuk sistem anti-rudal Iron Dome Israel, dengan suku cadang yang dibuat di AS.

Daftar panjang perusahaan swasta AS yang terlibat dalam memasok senjata ke Israel termasuk : Lockheed Martin, Boeing; Northrop Grumman, General Dynamics, Ametek, UTC Aerospace, dan Raytheon, menurut laporan Campaign Against the Arms Trade (CAAT). 

2. Jerman

Eksportir senjata terbesar kedua ke Israel adalah Jerman, yang menyumbang 24 persen dari impor senjata Israel antara 2009-2020. Jerman tidak memberikan data tentang senjata yang dikirimkannya, tetapi mengeluarkan lisensi untuk penjualan senjata ke Israel senilai 1,6 miliar euro ($ 1,93 miliar) dari 2013-2017, menurut CAAT.

Data Sipri menunjukkan Jerman menjual senjata ke Israel sepanjang 1960-an dan 1970-an, dan telah melakukannya setiap tahun sejak 1994. Sementara AS membantu banyak kebutuhan pertahanan udara Israel, Jerman disebut menyediakan kapal selam untuk angkatan laut Israel.

3. Italia

Menurut data Sipri, Italia menyediakan 5,6 persen dari impor senjata konvensional utama Israel antara 2009-2020. Dari 2013-2017, Italia mengirimkan senjata senilai € 476 juta ($ 581 juta) ke Israel, menurut laporan CAAT. Weapon Watch mendesak pihak berwenang Italia untuk menangguhkan sebagian atau semua ekspor militer Italia ke wilayah konflik Israel-Palestina. Nenurut CAAT, AgustaWestland, anak perusahaan dari perusahaan Italia Leonardo, membuat komponen untuk helikopter serang Apache yang digunakan oleh Israel.

4. Inggris Raya

Menurut CAAT, Inggris tercatat menjual senjata ke Israel, dan telah melisensikan senjata senilai £ 400 juta sejak 2015. Jumlah sebenarnya ekspor Inggris ke Israel jauh lebih tinggi daripada jumlah yang dibuka untuk umum, karena sistem penjualan senjata yang tidak jelas dan penggunaan “lisensi terbuka”.

CAAT mengatakan sekitar 30-40 persen penjualan senjata Inggris ke Israel kemungkinan besar dilakukan di bawah lisensi terbuka, tetapi CAAT tidak mengetahui jenis senjata apa yang diekspor ke Israel dan bagaimana mereka digunakan.

Perusahaan swasta Inggris yang membantu memasok senjata atau perangkat keras militer ke Israel termasuk BAE Systems; Atlas Elektronik Inggris; MPE; Kontrol Meggitt, Penny + Giles; Rekayasa Redmayne; PLC Senior; Land Rover; dan G4S. Elbit Systems, produsen senjata terbesar Israel, memiliki beberapa anak perusahaan di Inggris, seperti halnya beberapa produsen senjata AS.

5. Kanada

Menurut data Sipri, Kanada menyumbang sekitar 0,3 persen dari impor senjata konvensional utama Israel antara 2009-2021. Jagmeet Singh dari Partai Demokrat Baru Kanada pekan lalu menyerukan Kanada untuk menghentikan penjualan senjata ke Israel sehubungan dengan kejadian baru-baru ini. Kanada mengirim $ 13,7 juta perangkat keras dan teknologi militer ke Israel pada 2019, setara dengan 0,4 persen dari total ekspor senjata.

Sumber : Middle East Eye | Redaktur : Hermanto Deli

comments

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here